EVERYTHING IS ON SALE UP TO 60% OFF + EXTRA 14% OFF* | Use code: COTTONINK14TH | 25 November - 1 December 2022
ENDS IN  

Perjalanan Spontan ke Penang dan Bangkok

Sep, 27-2022 lia oktaviana
Perjalanan Spontan ke Penang dan Bangkok

Siapa bilang kita harus selalu membuat rencana perjalanan terperinci setiap kali kita pergi bepergian? Kontributor kami kali ini, Cica, telah membuktikan bahwa dia masih bisa bersenang-senang bepergian ke Penang dan Bangkok meskipun dia hanya mengikuti kata hati dan GPS di ponselnya. Ikuti perjalanannya ke negara tetangga bersama temannya di bawah ini.

 

Pertama-tama, kenalan dulu, yuk!

Hai, saya Cica. Saya bukan seorang traveler, tetapi ketika saya bepergian, biasanya karena saya menghabiskan cuti berbayar saya di tempat kerja, melarikan diri dari rutinitas sehari-hari, dan memberi diri saya beberapa hadiah kecil.

 

Bagaimana Anda berakhir di Penang dan di mana Anda tinggal?

Perjalanan saya ke Penang ditemani oleh seorang teman dari perguruan tinggi bernama Anita. Kami memiliki kesamaan bahwa kami adalah sepasang orang yang spontan. Jadi, ketika saya membeli tiket pesawat, itu karena percakapan seperti, "Saya merasa ingin bepergian ke Penang.” Setelah itu, saya mencari promo tiket pesawat kemudian membeli tiket pulang pergi untuk dua orang.

 

Dua bulan kemudian, kami pergi ke Penang dengan penerbangan ke Kuala Lumpur kemudian melanjutkan dengan bus dan feri ke Penang. Kami melakukan road trip dengan mengandalkan travel blog yang kami baca sebelumnya dan GPS, alias Gunakan Penduduk Sekitar.

 

Di Penang, kami tinggal di hostel murah bernama Ong Court di daerah George Town. Yang ini adalah giliran tugas Anita, karena saya bagian mengurus tiket penerbangan. Sayangnya, dia melakukan pekerjaan yang buruk untuk menemukan hostel yang bagus karena yang ditemukan ini sangat mengerikan. Saya bahkan tidak ingin menceritakan detailnya di bagian ini.

 

Ceritakan kepada kami tentang tempat-tempat yang Anda kunjungi di Penang dan mengapa tempat-tempat itu istimewa?

Sejujurnya, kami tidak memiliki rencana perjalanan sebelumnya. Kami memutuskan semuanya tepat setelah kami tiba di hostel. Pada hari pertama, kami secara acak naik Penang Rapid dengan tujuan untuk melihat-lihat seluruh Penang dengan rute yang saya lihat di peta. Sayangnya, bus itu tidak dimaksudkan untuk jalan-jalan tetapi mereka memiliki rute tertentu. Kami berakhir di ujung Pulau Penang yang disebut Batu Ferringhi, sebuah daerah pesisir.

 

Keesokan harinya, kami pergi ke area Penang Street Art di mana ada begitu banyak mural dan tempat yang bagus untuk mengambil beberapa foto Instagrammable. Kemudian kami mengunjungi Asia Camera Museum, tempat di mana Anda dapat menemukan segala jenis kamera dari era mana pun. Ini adalah surga bagi setiap fotografer, penggemar fotografi, atau fanboy dari merek kamera tertentu. Tempat ini memungkinkan pengunjung untuk mengambil foto tetapi bukan video. Jika Anda ingin mengetahui setiap deskripsi dari seluruh museum, tempat ini juga menyediakan panduan untuk menemani Anda.

 

Setelah itu, kita kembali lagi ke Batu Ferringhi. Kali ini, karena kita tiba sebelum matahari terbenam tidak seperti hari sebelumnya, kita dapat melihat seluruh area. Pantai di sini mirip dengan yang ada di Belitung, memiliki batu-batu besar dan di beberapa daerah masih dihuni oleh monyet. 

 

Bagaimana Anda menggambarkan Penang?

Secara keseluruhan, Penang berkesan bagi saya karena sebagai pulau kecil, ia memiliki setiap tujuan untuk semua orang. Suatu hari saya akan datang lagi karena ada banyak alasan untuk kembali ke sini.

 

Ke mana semua pencinta kuliner harus pergi ketika bepergian ke Penang?

Kami tidak melakukan wisata kuliner. Tetapi ada banyak penjual makanan di sepanjang Jalan Burma. Mungkin saya akan mencoba makanan di sana pada kunjungan saya berikutnya.

 

Sedikit cerita belakang tentang perjalanan last-minute Anda ke Bangkok?

Pada hari ketiga, saya dan Anita pergi ke Bangkok dengan kereta api. Rencana perjalanan darat ke Bangkok telah muncul selama sekitar dua bulan setelah saya membeli tiket penerbangan. 

 

Untuk sampai ke Bangkok, kita perlu menempuh perjalanan sekitar 17 jam dari Butterworth (Malaysia) ke Lamphong (Bangkok, Thailand). Bisa dibayangkan betapa lelahnya itu. Namun mereka memiliki fasilitas kereta api dengan tempat tidur seharga sekitar Rp 500.000, sehingga Anda dapat beristirahat dengan tenang selama perjalanan.

 

Bagaimana Anda menggambarkan Bangkok? 

Bangkok sangat mirip dengan Jakarta. Rasanya seperti saya masih berada di ibu kota. Lalu lintas dan perencanaan kota terlihat tidak begitu berbeda jauh, sehingga seperti berjalan di sekitar Glodok. Tapi Bangkok adalah tujuan yang bagus bagi mereka yang menyukai city tour.

 

Apa hal yang Anda temukan tentang Bangkok yang paling Anda sukai?

Saya dan teman saya mengunjungi Wat Arun.Kami tidak tahu bagaimana menuju ke sana tetapi di bus ke Wat Arun, kami bertemu dua orang lokal yang akhirnya menunjukkan kepada kami bagaimana menuju ke sana. Mereka kebetulan hanya menghabiskan waktu luang mereka berkeliaran dengan bus tanpa tujuan tertentu. 

 

Rute ke Wat Arun sangat menantang; Naik bus, lalu berjalan, sebelum naik perahu kecil. Jika bukan karena dua orang lokal yang kami temui di bus sebelumnya, saya tidak berpikir kami akhirnya bisa tiba di Wat Arun.

 

Kira-kira berapa biaya perjalanan untuk dua tujuan ini?

Surprisingly, kurang dari Rp 5.000.000 per orang.

 

Adakah fakta menarik yang Anda pelajari tentang tujuan liburan ini?

Bahasa Thailand sangat sulit yang membuat lidah saya terpelintir.